Friday, June 29, 2007

Boikot Produk Yahudi!

Perjuangan melawan Yahudi takkan pernah padam dalam sanubari para mujahid. Sebuah perjuangan yang luar biasa melawan tirani kezhaliman dalam membebaskan islam dari belenggu kemunafikan demi tercapainya negara Islam nan jaya.

Yahudi adalah bangsa yang tidak pernah jera dalam menghabisi umat Islam. Mereka tidak mau mengambil pelajaran dari sejarah dalam kitabullah yang secara jelas telah menyebutkan bahwa orang Yahudi adalah suatu kaum yang paling sering melanggar perjanjian. Bahkan, lebih dari itu mereka akan menghalalkan segala macam cara untuk mewujudkan cita-citanya.

Menurut Menlu Mesir, Ahmad Mahir, Yahudi –Amerika dan Israel- berusaha menipu dunia internasional dan membunuh perdamaian serta menggiring kawasan Timur Tengah kedalam kubangan kehancuran dan peperangan. Beliau menyampaikan kekesalannya atas aksi kriminal yang digelar Israel baru-baru ini. Antara lain, pembunuhan Syekh Ahmad Yasin dan Dr. Abdul Aziz Rantisi. Ahmad Mahir menambahkan, tindakan pengecut Israel ini makin memperjelas isu-isu yang menyeruak tentang tujuan dibalik aksi-aksi kekerasan tersebut.

Hizbullah, Libanon mengatakan, Amerika bertanggung jawab langsung dalam peristiwa pembunuhan pemimpin Hamas akhir-akhir ini. "Ini merupakan tamparan menyedihkan bagi negara-negara Arab yang dikadali oleh khayalan perdamaian dengan Israel. Hizbullah mengajak kekuatan independen internasional yang tidak tunduk di bawah Amerika berdiri membela Palestina yang teraniaya dan mencegah pembunuhan massal. Ini lebih efektif dari pada mengeluarkan kecaman karena tidak akan menggetarkan Israel. Amerika dianggap bertanggung jawab langsung karena merekalah yang memberikan dukungan terhadap Israel secara materi dan non materi. Apa yang dilakukan Sharon, menurut Hizbullah, hanyalah praktek dari gagasan Bush pada Rabu (14/04). Karenanya, perlawanan -embargo total produk-produk negara zionis- merupakan jalan satu-satunya melawan Israel dalam meraih kemerdekaan Palestina.

Para ulama Hamas, Ikhwanul Muslimin dan berbagai organisasi perjuangan Muslimin di Timur Tengah telah menyerukan boikot terhadap produk-produk yang mendukung negara Zionis Israel. Syeikh Yusuf Qaradhawi telah mengeluarkan fatwa yang sangat rinci mengenai seruan ini. Beliau mengatakan, haram hukumnya umat Islam membeli produk dan barang dagangan Yahudi dan Amerika dan menganggapnya itu sebagai salah satu dosa besar. Dia menambahkan, bahwa jihad sekarang ini hukumnya fardhu `ain, karena Yahudi menghalalkan segala apa yang diharamkan, tidak mengindahkan norma-norma moral dan nilai-nilai kemanusiaan serta hukuman internasional.

Yusuf al-Qarodhawi menyeru kaum Muslimin untuk mendukung intifadah (kebangkitan) di Palestina. Beliau yang terkenal dengan karya-karya di bidang fiqh, ibadah, aqidah dan dakwah, menegaskan umat Islam perlu bersatu di dalam menangani masalah Palestina, sehingga umat Islam bebas dari belenggu Zionis dan pada akhirnya bisa berjaya karena menguasai tanah air secara penuh. Salah satu bentuk sokongan bagi perjuangan Palestina, menurut beliau ialah dengan melakukan embargo total terhadap semua produk Israel dan AS. "Satu Pound (mata uang Mesir_red) Anda belanjakan untuk membeli produk Israel dan AS, sama dengan satu peluru yang akan merobek tubuh saudara Anda di Palestina," katanya.

Dalam sebuah dialog ba'da Jum'at (27/10/2000) di Masjid Umar Bin Khattab, Qatar, pakar Islam ini merasa sangat terkejut dengan sikap sebagian umat Islam yang menyatakan ketidakmampuan mereka hidup tanpa produk Amerika. "Saya terkejut ketika ada sebagian daripada umat Islam yang mengatakan mereka tidak bisa hidup tanpa Pepsi, Coco-Cola, Pizza Hut, atau peralatan modern produk Amerika lainnya," katanya.

Seterusnya beliau mengatakan, "Siapa yang menganggap enteng masalah pemboikotan produk AS, dan membayar walaupun satu pound untuk membeli produk tersebut, maka sama dengan memberi mereka (orang Amerika dan Israel_red) satu peluru yang akan bersarang di dada saudaranya di Palestina".

Tanpa disadari, kita telah larut dalam kehidupan materialistik dan kapitalistik dengan berfoya-foya di Mc Donalds, KFC, Burger King, dan sebagainya, tanpa memikirkan kemana uang itu akan dibelanjakan? Adalah sesuatu yang wajar, bila setiap Muslim harus bertanggung jawab dengan kelangsungan hidup saudaranya. Jangan menjadi orang seperti yang digambarkan Allah dalam Al-Quran; memiliki mata tapi tidak digunakan untuk melihat, memiliki telinga tapi tidak dipakai untuk mendengar, memiliki hati tapi tidak lagi dapat merasai. Mereka -Amerika dan Israel- telah menjadikan kita sebagai pelanggang yang buta, yang rela membayar harga suatu barang untuk membiayai senjata mereka dalam mendukung aksi keganasan dan kebiadaban di dunia Arab dan Islam. Hal itu menurut Yusuf Al-Qaradhawi akan menambah saham bagi negara Zionis untuk melanjutkan agresinya ke negara-negara Islam lainnya.

Yusuf Qaradhawi kemudian menambahkan, setidak-tidaknya dukungan seorang Muslim terhadap perjuangan Palestina bisa diwujudkan dengan niat jihad dan mati syahid untuk membela Palestina. "Siapa yang tidak pernah terlintas di hatinya untuk berjihad, maka ia mati dalam keadaan munafik," katanya. Jihad yang ditegaskan dalam Al-Qur'an adalah jihad dengan harta dan jiwa. Maka, kalau tidak mampu dengan jiwa, hendaklah seorang Muslim berjihad dengan hartanya. Salah satu bentuk jihad dengan harta, tambahnya, adalah dengan melakukan pemboikotan total terhadap semua produk AS dan Israel.

Hal senada juga disampaikan tokoh-tokoh Islam lainnya, seperti Syaikh Dr. Muhammad Sayyid Thanthawi, Syaikhul Azhar, yang selama ini terkesan lentur dalam setiap pernyataannya, kini lebih tegas lagi akan kewajiban memerangi musuh-musuh Islam, "Apabila kamu tidak mampu memerangi mereka (musuh-musuh Islam, Israel dan Amerika Serikat) dengan senjata, maka minimal lawanlah dengan memboikot barang-barang dan produk-produk mereka."

Banyak tokoh Islam dunia yang mendukung pemboikotan produk-produk Israel dan Amerika, bahkan mengeluarkan fatwa untuk merespon tindak kejahatan yang mereka lakukan di bumi Palestina. Mereka adalah Dr. Abdul Satar Fathullah Said (Dosen Syariah Universitas Al Azhar), Dr. Naser Farid Wasil (mantan Mufti Mesir), Dr. Muhammad Imarah (Pemikir Muslim Dunia), Dr. Abdul Hamid Ghazali (pakar ekonomi dan politik Islam) dan lain-lain. Dan fatwa yang ditandatangani tidak kurang dari 70 ulama Sudan dan negara-negara Islam lainnya, seputar wajibnya memboikot barang-barang dan produk-produk Imperialis Israel dan Amerika Serikat.

Perhimpunan Muslimin Amerika untuk Yerusalem telah mengeluarkan pernyataan pers berupa seruan untuk memboikot perusahaan kosmetik Estee Lauder. Ronald Lauder, CEO Estee Lauder International adalah seorang Zionis yang bekerja sama dengan lembaga Israel yang kegiatan utama menjarahi tanah-tanah Palestina, bernama Dana Nasional Yahudi (Jewish National Fund). Lauder juga secara terang-terangan menentang hak orang-orang Palestina untuk kembali ke kampung halaman.

Organisasi Lingkungan dan Anti Millennium Sedunia mengajak semua rakyat yang risih dengan ulah AS untuk tidak mengkonsumsi minuman ringan AS, terutama minuman Coca-Cola, pada hari Senin, 22 Juli 2002. Ir. Ahmad Bahauddin Sha'ban, Ketua Umum Komite Mesir untuk Pemboikotan Israel dan Amerika mengatakan: "Kami mengajak semua penduduk Mesir dan Arab, juga umat Islam seluruhnya untuk mendukung ajakan ini. Terutama produk Coca-Cola yang merupakan simbol kecongkakan Amerika yang harus sama-sama kita lawan."

Komite Mesir menganggap bahwa aksi boikot ini tidak hanya sebatas memboikot produk-produk Barat demi mendukung saudara-saudara kita di tanah terjajah, namun lebih dari itu bisa mendukung kebangkitan nasional, menggairahkan cinta produk dalam negeri, peningkatan SDM, perusahaan dalam negeri dan bisa memotivasi naiknya produk Mesir.

Ada banyak LSM internasional yang menjadi sponsor gerakan boikot besar-besaran ini. Di antaranya Pita Hijau (Green Ribbon) dan Komisi Hak-hak Azasi Manusia Islam (Islamic Human Rights Commission), Islamic Party of Britain, Forum Hak-hak Azasi Muslim Internasional (International Muslim Rights Forum: IMRF) yang bermarkas di Teluk. Lembaga yang terakhir ini telah melancarkan sebuah kampanye boikot besar-besaran pada produk-produk Amerika terkenal. Produk-produk itu adalah maskapai penerbangan TWA yang kini sudah bangkrut dan tutup. Pakaian jeans, Levi's dan Wrangler, industri perbankan Citibank, minuman ringan Coca Cola, Sprite, Fanta, Maxwell House Coffee, serta produk-produk kebutuhan bayi Pampers. Mobil-mobil buatan GM, Ford, DaimlerChrysler, peralatan kosmetik Revlon, Estee Lauder. Kartu telepon internasional AT&T, rokok Marlboro, produk pembersih Ariel serta produk telepon genggam yang sedang laris di tanah air kita, Nokia.

Produk-produk Amerika perlu diboikot, karena negara ini ikut membiayai negara Israel berupa bantuan keuangan tiap tahun. Bahkan sebagian anggota Kongres Amerika pada tahun 2002, pernah mengusulkan agar Presiden George W Bush menaikkan bantuan luar negeri kepada Israel. Maka disetujuilah sebanyak US$ 2,04 miliar untuk bantuan militer dan US$ 730 juta bantuan keuangan, jumlah ini hampir 20% dari total bantuan luar negeri Amerika ke seluruh dunia.

Bentuk gerakan boikot yang paling sederhana adalah dengan tidak membeli produk-produk buatan Amerika dan Israel atau produk dari negara manapun yang berhubungan dengan Israel. Hubungan itu bisa berbentuk kerja sama dagang, investasi, maupun pengembangan produk. Setiap Muslim bisa menahan diri untuk tidak membeli kebutuhan sehari-hari berupa makanan, minuman atau pakaian yang bertanda 'Made in Israel' atau 'Made in USA' atau merek-merek yang memang dikenal berasal dari jaringan kedua negara itu.

Misalnya, boikot terhadap perusahaan retail multinasional Marks & Spencer, asal Inggris, segera terjadi begitu perusahaan itu diketahui melakukan perdagangan dalam jumlah yang sangat besar dengan Israel. M & S juga secara sengaja mempromosikan perdagangan antara Inggris dan Israel. Bahkan di markasnya di London, secara terang-terangan M & S mengumumkan bahwa sebagian besar keuntungan yang didapat dari ribuan outletnya di seluruh dunia pada hari Sabtu dan Minggu, akan disumbangkan bagi Israel.

Amerika menjadi sasaran boikot, juga karena negara itu secara `istiqamah' menjalankan kebijakan membantu Israel mati-matian. Baik dari segi keuangan, militer, politik dan lain-lain. Boikot ini bisa dilakukan dengan tidak membeli produk-produk dari restoran fast-food Amerika yang memang terkenal di seluruh dunia. Misalnya Mc Donald's, Kentucky Fried Chicken (KFC), A & W dan lain-lain. Tingkat efektivitas boikot seperti ini baru akan terasa bila dilakukan selama beberapa tahun, dan tersedia cukup alternatif agar orang tak mudah tergoda untuk membeli produk-produk Amerika itu.

Berikut ini adalah sebagian contoh produk-produk Israel-AS yang harus kita boikot. Antara lain: Makanan dan minuman, seperti: Kentucky "K.F.C", Mc Donald's, Burger King, Chilli's, Tgi Friday, Pizza Hut, Texas Fried Chicken, California Fried Chicken, Dunkin Donat's, Pepsi, Coca-Cola, American Can: Harvest, Heinz, Chicklets, dan La Poire (American Flour). Barangan Make-Up, seperti: Revlon Make-Up. Pakaian, seperti: Calvin Klein, Levi's, Ralph Lauren, dan American Shoes: Nike, Adidas, dan Reebok. Hiburan, seperti: American Movies dan Showtime Network. Lain-Lain, seperti: Ariel, Lux, Sun Silk, Pampers, Pert Plus, American Cars, Brisk, Pepsodent,Motorola, Hardee's, Amway dan Sahkley. American Hotels, seperti: Intercontinental, Marriott, Hilton, dan Sheraton. Credit Card: Citibank dan American Express. American Cigarretes, seperti: Malboro, Pall Mal, dan Lucky Strike.

Ada beberapa keberhasilan yang perlu dicatat dan dijadikan sebagai pelajaran. Supermarket Sainsbury's asal Inggris terpaksa menutup semua outletnya di Mesir, sesudah beberapa bulan diboikot, meskipun perusahaan itu membantah bahwa mereka mendukung negara Zionis.

Maskapai penerbangan American Airlines yang hendak mengambil alih TWA (Trans World America) disarankan untuk menutup jalur penerbangannya ke Tel Aviv, meskipun jalur itu termasuk jalur yang laris. Lobi Zionis meyakini hal itu disebabkan meluasnya gerakan boikot terhadap semua perusahaan Amerika yang berhubungan dengan Israel.

Sebuah laporan di Amerika menyatakan bahwa kampanye boikot terhadap produk-produk Amerika di negara-negara Arab telah mengakibatkan kerugian sampai 40% dalam dua bulan terakhir ini. Laporan itu dikeluarkan oleh Dewan Nasional Amerika untuk Hubungan AS-Arab, menyatakan bahwa penjualan barang-barang seperti mobil, minuman dan makanan di kawasan Teluk telah menurun sampai 40% karena kampanye itu.

Laporan yang disusun oleh John Anthony, ketua dewan itu, mengatakan bahwa kampanye tersebut berhasil karena ceramah-ceramah agama dan berbagai organisasi mahasiswa telah menyebarluaskan daftar produk-produk Amerika baik di mimbar-mimbar, kampus, sekolah-sekolah, internet, dan SMS. Laporan itu dipublikasikan surat kabar Uni Emirat Arab 'Al Ittihad', 21 April lalu, dan mengatakan bahwa sebagian perusahaan restoran fast-food itu telah mengumumkan bahwa sebagian dari keuntungan mereka akan disumbangkan kepada rakyat Palestina. Beberapa perusahaan mobil Amerika juga telah menurunkan harga jual mobil-mobilnya.

Jaringan restoran Mc Donald's dan Kentucky Fried Chicken, dilaporkan yang paling parah terkena akibat kampanye itu. Karena kampanye boikot bukan saja diikuti oleh warga Arab setempat tetapi juga oleh wisatawan dan pekerja asing. Laporan itu mengatakan bahwa masa depan kepentingan Amerika di kawasan Teluk mengkhawatirkan, karena kampanye boikot itu diperkirakan juga bakal menyentuh bentuk-bentuk perdagangan lainnya seperti pertahanan, investasi, kerjasama teknologi, waralaba. Apalagi beberapa saat sebelum selesai dari jabatannya Presiden Bill Clinton menyatakan dukungannya bila Israel mau memindahkan ibukotanya dari Tel Aviv ke Yerussalem. Boikot mereka sekarang! Sekarang atau peluang ini tidak muncul lagi selamanya? Dunia Arab dan Islam harus bersatu agar menjadi kuat. Bangunkanlah ekonomi dan siapkan senjata untuk menghancurkan mereka!

Bagaimana dengan di Indonesia? Kita tunggu gerakan boikot besar-besaran itu. Wallahu a'lamu bissawab.
_______
Disarikan dari swaramuslim.com, infopalestina.com, islamonline.com dan alislam.or.id

Oleh Muh. Fathi Nismara
Pernah dimuat di Majalah Revival edisi III.


Thursday, June 28, 2007

Fatimah Azzahra ra.: Pemimpin wanita Syurga

Lahirnya Fatimah Azzahra ra. merupakan anugerah terindah yang diberikan Allah kepada Nabi Muhammad Saw., ia laksana benih yang akan menumbuhkan pohon besar penerus keturunan Rasulullah. Ia dilahirkan di Mekah ketika orang-orang Qura’isy memperbaharui bangunan ka’bah, tepatnya pada hari Jum’at tanggal 20 Jumadil Akhir 5 tahun sebelum Muhammad Saw. diutus menjadi Rasul.
Fatimah Azzahra ra. tumbuh dibawah naungan wahyu ilahi, ditengah kancah pertarungan sengit antara islam dan jahiliyah, dikala sedang gencar-gencarnya perjuangan perintis iman melawan penyembah berhala. Ia berkembang di rumah yang paling bersih dan mulia di dunia ini yaitu rumah Rasulullah Saw. yang telah diliputi dengan cahaya keimanan dan berkah. Ibu Fatimah ra., Khadijah r.a., sangat sayang dan cinta kepadanya, maka ketika masih bayi ia tidak disusui oleh orang lain –sebagaimana adat bangsa Arab waktu itu- tapi Khadijah ra. sendiri yang langsung menyusui dan menyapinya. Dari kesejukan ibu yang penuh cinta kasih inilah, Azzahra ra. memiliki sifat-sifat terpuji seperti murah hati, pemalu, berjiwa kesatria, iffah, hikmah, etika dan akhlak.
Fatimah Azzahra ra. dibesarkan dibawah bimbingan orang yang paling bertakwa kepada Allah, Rasulullah Saw. Diantara shalawat dan tasbih yang senantiasa membasahi lisan orang tuanya, inilah yang memberikan pengaruh besar terhadap pembentukan kepribadiannya diantara wanita-wanita ahli bait. Dalam bimbingan kedua orangtuanya, Azzahra ra. memiliki kedudukan yang tinggi dan mulia, ia belajar dari orang tuanya apa yang tidak dipelajari gadis-gadis Mekkah dan sekitarnya pada umumnya, ia belajar al-Quran dan mendapat bimbingan langsung dari Rasulullah Saw. Dalam buaian keimanan, ia tumbuh dengan kesungguhan hati dan iktikaf, memiliki ketenangan jiwa, ketulusan hati dan pintar menjaga rahasia.
Dalam keadaan masih kanak-kanak Fatimah Azzahra ra. sudah harus mengalami penderitaan, merasakan kehausan dan kelaparan. Ia berkenalan dengan pahit getirnya perjuangan menegakkan kebenaran dan keadilan. Lebih dari tiga tahun ia bersama ayah bundanya hidup menderita di dalam Syi'ib, akibat pemboikotan orang-orang kafir Qureiys terhadap keluarga Bani Hasyim. Setelah bebas dari penderitaan jasmani selama di Syi'ib, datang pula pukulan batin atas diri Fatimah Azzahra ra., berupa wafatnya bunda tercinta, Khadijah ra. Kabut sedih selalu menutupi kecerahan hidup sehari-hari dengan putusnya sumber kecintaan dan kasih sayang ibu. Setelah meninggal Khadijah ra., Fatimah ra. menggantikan posisi ibunya, ia mengatur semua kebutuhan rumah tangga Rasulullah, menjaga ayahnya sehingga semakin bertambah kasih sayang dan kecintaannya kepada ayahnya, sampai para sahabat memanggilnya dengan sebutan ummunnaby (ibu nabi) atau ummu abiiha (ibu bapaknya)

Putri Kesayangan
Rasulullah Saw. sangat gembira dengan kelahiran Fatimah Azzahra ra. Dan beliau yakin suatu saat ia akan menjadi fatah mubarakah (wanita yang penuh berkah). Rasulullah sangat mencintai putrinya. Ia merupakan putri bungsu yang paling disayang dan dikasihani oleh Rasulullah Saw.
Demikian besar rasa cinta Rasulullah Saw kepada putri bungsunya itu dibuktikan dengan hadis yang diriwayatkan Ibnu Abbas ra. Bahwa rasulullah Saw. berkata kepada Ali ra: “Wahai Ali! Sesungguhnya Fatimah adalah bagian dari aku. Dia adalah cahaya mata dan buah hatiku. Barangsiapa yang menyusahkannya, dia menyusahkan aku dan siapa yang menyenangkannya, dia menyenangkan aku."
Tentunya pernyataan beliau bukan sekedar emosi, karena Rasulullah Saw. tidak pernah berkata menurut hawa nafsunya, melainkan suatu penegasan kepada kaumnya, bahwa putri beliau itu merupakan lambang keagungan abadi yang ditinggalkan ditengah umatnya.

Keluarga Azzahra ra.
Sebelum terlalu jauh membahas Fatimah Azzahra ra. dan peranannya dalam dakwah islam, mari sejenak kita melihat keluarga beliau;
a. Ayahnya adalah pemimpin manusia pertama dan terakhir, diciptakan Allah sebagai rahmat bagi seluruh alam, beliau adalah Muhammad Saw. Qudwatuna ila nihayatul hayaat!
b. Ibunya, Khadijah ra, adalah pemimpin wanita-wanita seluruh alam, wanita pertama yang mengimani kerasulan dan kebenaran ajaran yang dibawa Muhammad Saw., dan beliau yang didatangi jibril untuk menyampaikan salam dari tuhan-Nya dan beliau yang diberi kabar gembira tentang rumah kayu..........
c. Fatimah sendiri adalah pemimpin wanita-wanita dunia pada waktu itu.
d. Anaknya –Hasan dan Husain ra- adalah pemimpin pemuda ahli syurga dan kemangi Rasulullah Saw.
e. Suaminya adalah amirul mu’minin Ali bin Abi Thalib ra., yang mencintai Allah dan Rasul-Nya serta dicintai (pula) Allah dan Rasulnya, seseorang yang memiliki kedudukan di sisi Rasulullah sampai beliau berkata: "Kamu adalah bagian dari saya dan saya adalah bagian dari kamu" dan Rasulullah juga mengatakan: "Apakah kamu tidak rela kedudukanmu disisiku sama dengan kedudukan Harun disisi Musa tapi tidak ada nabi sesudahku"
f. Pamannya adalah pemimpin syuhada, "asadullah wa asadurrasul" Singa Allah dan Rasulnya, Hamzah bin Abdul Muththalib, beliau adalah paman Rasulullah dan saudara sesusuan beliau.

Pembelaan Fatimah ra. Terhadap Rasulullah Saw.
Rasulullah Saw mengalami penderitaan dan penghinaan yang luar biasa di awal munculnya Islam, begitupun yang dialami oleh sahabat-sahabat beliau. Seperti hadis yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Mas'ud bahwa Sesungguhnya Rasulullah Saw. shalat disamping ka'bah dan Abu Jahal bersama pengikutnya duduk disana, maka salah seorang berkata: "Siapa diantara kamu yang bisa membawa kotoran binatang kemudian menaruhnya di atas pundak Muhammad ketika sujud? Maka berdirilah Uqbah bin Abi Mu'aith kemudian membawa kotoran itu. Dia menunggu sampai Rasulullah Saw. sujud dan meletakkan kotoran itu di punggung beliau, sementara saya hanya bisa melihat dan tidak bisa berbuat apa-apa. Abdullah bin Mas'ud berkata (melanjutkan ceritanya): Mereka pun tertawa (dengan pemandangan tersebut) dan saling melihat satu sama lain (saling berpandangan), dan Rasulullah tetap sujud, tidak menganggkat kepalanya sampai datang putrinya, Fatimah ra., dan membersihkan punggungnya, barulah beliau mengangkat kepalanya sambil berdoa: " Ya Allah, binasakanlah Quraisy!"
Ketika terjadi pemboikotan terhadap umat Islam di mekah, sahabat-sahabat Rasulullah mengalami penderitaan yang luar biasa. Orang-orang Quraisy Mekah sepakat untuk tidak berjual beli dengan kaum muslimin dan tidak menikahkan atau menikahi mereka. Kemudian kesepakatan itu mereka tulis dalam shahifah (lembaran) dan mereka gantung di atas ka’bah untuk menguatkan kesepakatan tersebut.
Apabila salah seorang dari kaum muslimin pergi ke pasar untuk membeli makanan (bahan pokok) demi keluarganya, maka berdirilah Abu Lahab dan berseru: “Wahai para pedagang Quraisy! Jadikanlah barang-barang itu mahal untuk sahabat-sahabat Muhammad sampai tak satupun dari mereka yang mau membeli. Kalian telah mengetahui kedudukan dan hartaku, jangan takut rugi karena sayalah jaminannya.” Maka para pedagang itupun menaikkan harga barang-barang berlipat ganda sehingga tak satupun dari kaum muslimin yang membelinya, mereka pulang dengan tangan kosong, tak satupun yang bisa dimakan oleh keluarga dan anak-anak mereka.
Pemboikotan ini berlangsung selama tiga tahun, apa yang terjadi dengan Fatimah ra.? Ia bersama kaum muslimin merasakan lapar dan dahaga, merasakan penderitaan yang berkepanjangan sampai pertolongan Allah datang. Begitupun yang terjadi di malam hijrah Rasulullah, peranan Fatimah ra. dan Ali ra. tak bisa dinafikan. Kalau tidak takut kepanjangan, saya akan tuliskan peristiwa hijrah Nabi Saw, dan tugas Ali menggantikan Rasulullah di tempat tidur serta tugas beliau memimpin rombongan hijrah keluarga Rasulullah secara terang-terang di siang hari

Ijab-Kabul Pernikahan
Fatimah Azzahra ra. mencapai puncak keremajaan dan kecantikannya pada saat risalah yang dibawakan Nabi Muhammad s.a.w. sudah maju dengan pesat di Madinah dan sekitarnya. Ketika itu Sitti Fatimah Azzahra r.a. benar-benar telah menjadi remaja puteri.
Keelokan parasnya banyak menarik perhatian. Tidak sedikit pria terhormat yang menggantungkan harapan ingin mempersunting puteri Rasulullah Saw. itu. Beberapa orang terkemuka dari kaum Muhajirin dan Anshar telah berusaha melamarnya. Menanggapi lamaran itu, Nabi Muhammad Saw. mengemukakan bahwa beliau sedang menantikan datangnya petunjuk dari Allah Swt. mengenai puterinya itu.
Pada suatu hari Abu Bakar Ash Shiddiq ra., Umar bin Khattab ra. dan Sa'ad bin Mu'adz bersama-sama Rasulullah Saw. duduk dalam mesjid beliau. Pada kesempatan itu diperbincangkan antara lain persoalan puteri Rasulullah Saw. Saat itu beliau bertanya kepada Abu Bakar Ash Shiddiq ra.: "Apakah engkau bersedia menyampaikan persoalan Fatimah itu kepada Ali bin Abi Thalib?"
Abu Bakar Ash Shiddiq menyatakan kesediaanya. Ia beranjak untuk menghubungi Imam Ali ra.. Sewaktu Imam Ali ra. melihat datangnya Abu Bakar Ash Shiddiq ra. dengan tergopoh-gopoh dan terperanjat ia menyambutnya, kemudian bertanya: "Anda datang membawa berita apa?"
Setelah duduk beristirahat sejenak, Abu Bakar Ash Shiddiq ra. segera menjelaskan persoalannya: "Hai Ali, engkau adalah orang pertama yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya serta mempunyai keutamaan lebih dibanding dengan orang lain. Semua sifat utama ada pada dirimu. Demikian pula engkau adalah kerabat Rasulullah Saw. Beberapa orang sahabat terkemuka telah menyampaikan lamaran kepada beliau untuk dapat mempersunting puteri beliau. Lamaran itu oleh beliau semuanya ditolak. Beliau mengemukakan, bahwa persoalan puterinya diserahkan kepada Allah Swt. Akan tetapi, hai Ali, apa sebab hingga sekarang engkau belum pernah menyebut-nyebut puteri beliau itu dan mengapa engkau tidak melamar untuk dirimu sendiri? Kuharap semoga Allah dan Rasul-Nya akan menahan puteri itu untukmu."
Mendengar perkataan Abu Bakar ra., mata Imam Ali ra. berlinang-linang. Menanggapi kata-kata itu, Imam Ali r.a. berkata: "Hai Abu Bakar, anda telah membuat hatiku goncang yang semulanya tenang. Anda telah mengingatkan sesuatu yang sudah kulupakan. Demi Allah, aku memang menghendaki Fatimah, tetapi yang menjadi penghalang satu-satunya bagiku ialah karena aku tidak mempunyai apa-apa."
Abu Bakar r.a. terharu mendengar jawaban Imam Ali yang memelas itu. Untuk membesarkan dan menguatkan hati Imam Ali ra., Abu Bakar ra. berkata: "Hai Ali, janganlah engkau berkata seperti itu. Bagi Allah dan Rasul-Nya dunia dan seisinya ini hanyalah ibarat debu bertaburan belaka!"
Setelah berlangsung dialog seperlunya, Abu Bakar ra. berhasil mendorong keberanian Imam Ali ra. untuk melamar puteri Rasulullah Saw.
Beberapa waktu kemudian, Imam Ali ra. datang menghadap Rasulullah Saw. yang ketika itu sedang berada di tempat kediaman Ummu Salmah. Mendengar pintu diketuk orang, Ummu Salmah bertanya kepada Rasulullah Saw.: "Siapakah yang mengetuk pintu?" Rasul Allah s.a.w. menjawab: "Bangunlah dan bukakan pintu baginya. Dia orang yang dicintai Allah dan Rasul-Nya, dan ia pun mencintai Allah dan Rasul-Nya!"
Jawaban Nabi Muhammad s.a.w. itu belum memuaskan Ummu Salmah ra. Ia bertanya lagi: "Ya, tetapi siapakah dia itu?"
"Dia saudaraku, orang kesayanganku!" jawab Nabi Muhammad s.a.w.
Tercantum dalam banyak riwayat, bahwa Ummu Salmah di kemudian hari mengisahkan pengalamannya sendiri mengenai kunjungan Imam Ali ra. kepada Nabi Muhammad Saw. itu: "Aku berdiri cepat-cepat menuju ke pintu, sampai kakiku terantuk-antuk. Setelah pintu kubuka, ternyata orang yang datang itu ialah Ali bin Abi Thalib. Aku lalu kembali ke tempat semula. Ia masuk, kemudian mengucapkan salam dan dijawab oleh Rasulullah Saw. Ia dipersilakan duduk di depan beliau. Ali bin Abi Thalib menundukkan kepala, seolah-olah mempunyai maksud, tetapi malu hendak mengutarakannya.
Rasulullah Saw. mendahului berkata: "Hai Ali nampaknya engkau mempunyai suatu keperluan. Katakanlah apa yang ada dalam fikiranmu. Apa saja yang engkau perlukan, akan kauperoleh dariku!"
Mendengar kata-kata Rasulullah Saw. yang demikian itu, lahirlah keberanian Ali bin Abi Thalib untuk berkata: "Maafkanlah, ya Rasulullah. Anda tentu ingat bahwa anda telah mengambil aku dari paman anda, Abu Thalib dan bibi anda, Fatimah binti Asad, dikala aku masih kanak-kanak dan belum mengerti apa-apa.
Sesungguhnya Allah telah memberi hidayat kepadaku melalui anda juga. Dan anda, ya Rasulullah, adalah tempat aku bernaung dan anda jugalah yang menjadi wasilahku di dunia dan akhirat. Setelah Allah membesarkan diriku dan sekarang menjadi dewasa, aku ingin berumah tangga; hidup bersama seorang isteri. Sekarang aku datang menghadap untuk melamar puteri anda, Fatimah ra.. Ya Rasulullah, apakah anda berkenan menyetujui dan menikahkan diriku dengan dia?"
Ummu Salmah melanjutkan kisahnya: "Saat itu kulihat wajah Rasulullah Saw. nampak berseri-seri. Sambil tersenyum beliau berkata kepada Ali bin Abi Thalib: "Hai Ali, apakah engkau mempunyai suatu bekal maskawin?''
"Demi Allah", jawab Ali bin Abi Thalib dengan terus terang, "Anda sendiri mengetahui bagaimana keadaanku, tak ada sesuatu tentang diriku yang tidak anda ketahui. Aku tidak mempunyai apa-apa selain sebuah baju besi, sebilah pedang dan seekor unta."
"Tentang pedangmu itu," kata Rasulullah Saw. menanggapi jawaban Ali bin Abi Thalib, "Engkau tetap membutuhkannya untuk melanjutkan perjuangan di jalan Allah. Dan untamu itu engkau juga butuh untuk keperluan mengambil air bagi keluargamu dan juga engkau memerlukannya dalam perjalanan jauh. Oleh karena itu, aku hendak menikahkan engkau hanya atas dasar maskawin sebuah baju besi saja. Aku puas menerima barang itu dari tanganmu. Hai Ali engkau wajib bergembira, sebab Allah 'Azza wajalla sebenarnya sudah lebih dahulu menikahkan engkau di langit sebelum aku menikahkan engkau di bumi!" Demikian versi riwayat yang diceritakan Ummu Salmah ra.
Setelah segala-galanya siap, dengan perasaan puas dan hati gembira, dengan disaksikan oleh para sahabat, Rasulullah Saw. mengucapkan kata-kata ijab kabul pernikahan puterinya: "Bahwasanya Allah s.w.t. memerintahkan aku supaya menikahkan engkau Fatimah atas dasar maskawin 400 dirham (nilai sebuah baju besi). Mudah-mudahan engkau dapat menerima hal itu."
"Ya, Rasul Allah, itu kuterima dengan baik", jawab Ali bin Abi Thalib r.a. dalam pernikahan itu.

Rumah Tangga Sederhana
Maskawin sebesar 400 dirham itu diserahkan kepada Abu Bakar ra. untuk diatur penggunaannya. Dengan persetujuan Rasulullah Saw., Abu Bakar ra. menyerahkan 66 dirham kepada Ummu Salmah untuk "biaya pesta" perkawinan. Sisa uang itu dipergunakan untuk membeli perkakas dan peralatan rumah tangga: sehelai baju kasar perempuan, sehelai kudung, selembar kain Qathifah buatan khaibar berwarna hitam, sebuah balai-balai, dua buah kasur, terbuat dari kain kasar Mesir (yang sebuah berisi ijuk kurma dan yang sebuah bulu kambing), empat buah bantal kulit buatan Thaif (berisi daun idzkir), kain tabir tipis terbuat dari bulu, sebuah tikar buatan Hijr, sebuah gilingan tepung, sebuah ember tembaga, kantong kulit tempat air minum, sebuah mangkuk susu, sebuah mangkuk air, sebuah wadah air untuk sesuci, sebuah kendi berwarna hijau, sebuah kuali tembikar, beberapa lembar kulit kambing, sehelai 'abayah (semacam jubah) dan sebuah kantong kulit tempat menyimpan air.
Sejalan dengan itu Imam Ali ra. mempersiapkan tempat kediamannya dengan perkakas yang sederhana dan mudah didapat. Lantai rumahnya ditaburi pasir halus. Dari dinding ke dinding lain dipancangkan sebatang kayu untuk menggantungkan pakaian. Untuk duduk-duduk disediakan beberapa lembar kulit kambing dan sebuah bantal kulit berisi ijuk kurma. Itulah rumah kediaman Imam Ali ra. yang disiapkan guna menanti kedatangan isterinya, Fatimah Azzahra ra.
Selama satu bulan sesudah pernikahan, Fatimah ra. masih tetap di rumahnya yang lama. Imam Ali ra. merasa malu untuk menyatakan keinginan kepada Rasulullah Saw. supaya puterinya itu diperkenankan pindah ke rumah baru. Dengan ditemani oleh salah seorang kerabatnya dari Bani Hasyim, Imam Ali ra. menghadap Rasulullah Saw. Lebih dulu mereka menemui Ummu Aiman, pembantu keluarga Nabi Muhammad Saw. Kepada Ummu Aiman, Imam Ali ra. menyampaikan keinginannya.
Setelah itu, Ummu Aiman menemui Ummu Salmah ra. guna menyampaikan apa yang menjadi keinginan Imam Ali ra. Sesudah Ummu Salmah ra. mendengar persoalan tersebut, ia terus pergi mendatangi isteri-isteri Nabi yang lain.
Guna membicarakan persoalan yang dibawa Ummu Salmah ra., para isteri Nabi Muhammad Saw. berkumpul. Kemudian mereka bersama-sama menghadap Rasulullah Saw. Ternyata beliau menyambut gembira keinginan Imam Ali ra.

Rencana Pernikahan Ali dengan Putri Abu Jahal
Pada suatu hari, Ali ra. melamar putri Abu Jahal untuk dijadikan istri, ketika Rasulullah Saw. mengetahui dari anaknya, Fatimah, Rasulullah Saw, sangat marah.
Dari Miswar bin Makhramah bahwa dia mendengar Rasulullah berkata di atas mimbar: “Sesungguhnya Bani Hasyim bin Mughirah meminta izin kepada saya untuk menikahkan anak perempuan mereka dengan Ali bin Abi Thalib, saya tidak akan mengizinkan mereka, saya tidak akan mengizinkan mereka, saya tidak akan mengizinkan mereka, kecuali Ali rela mentalak putriku dan menikahi putri mereka. Karena putriku (fatimah) adalah darah dagingku,.. (Hadis ini dikeluarkan oleh Muslim dalam kitab keutamaan sahabat bab keutamaan Fatimah putri Rasulullah)
Dalam riwayat Muslim: “....Saya tidak mengharamkan yang halal dan menghalalkan yang haram, tetapi demi Allah, tidak akan berkumpul (bertemu) putri Rasulullah dan putri musuh Allah dalam satu tempat selamanya”

Hadis ini sering dipakai sebagai dalil orang-orang yang anti poligami, padahal konteks pelarangan Rasulullah terhadap Ali berbeda. Rasulullah melarang Ali untuk menikah lagi karena yang ingin dinikahi adalah anak Abu Jahal, musuh Allah dan Rasulullah, bagaimana mungkin putri Rasulullah yang memiliki martabat dan kedudukan yang tinggi di mata Allah disandingkan dengan putri musuh Allah.

Imam Nawawi mengatakan: “Para ulama sepakat bahwa hadis ini menunjukkan larangan mencela (menghina) Nabi bagaimanapun bentuknya, walaupun sebenarnya penghinaan itu asalnya adalah mubah (dibolehkan) karena ada wahyu, berbeda dengan menghina orang lain, hukumnya tetap dilarang. Para ulama mengatakan bahwa Rasulullah Saw sudah tahu bolehnya menikahkan putri Abu Jahl dengan Ali dengan perkataan beliau “Saya tidak mengharamkan yang halal...” tetapi dia melarang mengumpulkan putrinya dengan putri Abu Jahl karena dua sebab, pertama, karena akan menyebabkan Fatimah sakit hati, maka hati Rasul pun akan sakit dan itu akan menjadi alasan orang-orang untuk menghina beliau, maka beliau melarangnya karena kecintaannya kepada Ali dan Fatimah. Kedua, ditakutkan terjadi fitnah terhadap Fatimah karena cemburu.

Kedudukan Fatimah di Mata Rasulullah
Untuk masalah ini, saya akan menyebutkan beberapa riwayat:
Dari Abi Said ra., Rasulullah Saw, berkata: “Tidaklah seseorang membenci ahlulbait kecuali Allah akan memasukkannya ke dalam neraka” (HR. Hakim dalam mustadraknya, hadis-hadis shahih berdasarkan syarat Imam Bukhari dan Muslim tapi tidak dikeluarkan di kitab shahib mereka)
Dari Huzaifah ra. Rasulullah Saw. berkata: “Telah turun malaikat kepada saya dan memberi kabar gembira bahwa Fatimah adalah pemimpin para wanita syurga” (HR. Hakim)
Dari Tsauban berkata: Rasulullah Saw masuk kepada Fatimah dan saya bersamanya, dan di leher Fatimah ada rantai dari emas. Fatimah berkata: “Ini adalah hadiah untuk saya dari Abu Hasan (Ali bin Abi Thalib)”, maka Rasulullah berkata: “ Wahai Fatimah, apakah kamu gembira ketika manusia mengatakan: “Inilah Fatimah binti Muhammad Saw. dan di tangannya rantai dari neraka”. Kemudian Rasulullah keluar. Lalu Fatimah membeli budak dengan rantai itu dan memerdekakannya. Rasulullah Saw, berkata: “Segala puji bagi Allah yang telah menyelamatkan Fatimah dari api neraka” (HR. Thayalisi, Ahmad, Nasa’i, dibenarkan oleh Hakim, disepakati oleh Dzahaby, dan dibenarkan pula oleh Hafidz al Munziry dalam kitab Targib dan Tarhib)
Dari Ibnu Abbas, Rasulullah Saw bersabda: Wanita-wanita syurga yang paling mulia adlaah Khadijah binti Khuwailid, Fatimah binti Muhammad, Maryam dan Asiah” (HR. Ahmad dan Hakim)
Dari Usamah ra., Rasulullah Saw pernah ditanya:” Siapa yang paling kamu cintai?” Rasulullah Saw menjawab: “Fatimah”
Dari Buraidah ra. berkata: “Wanita yang paling dicintai Rasulullah adalah Fatimah dan Lelaki yang paling dicintai adalah Ali” (HR. Tirmidzi dan Hakim)
Dari Aisyah binti Thalhah dari Aisyah, ummul mu’minin, berkata: “Saya tidak pernah melihat orang yang paling mirip perkataan dan pembicaraan dengan Rasulullah dari Fatimah, apabila Fatimah masuk dalam majlis Rasulullah, beliau berdiri, kemudian menciumnya dan menyambut kedatanganya, demikian pula yang dilakukan Fatimah terhadap Rasulullah Saw.”

Putra-putri Azzahra ra.
Belum berlalu setahun dari pernikahan Fatimah dengan Ali, Allah menganugerahkan seorang anak kepada mereka. Maka lahirlah cucu Rasulullah yang pertama pada tahun ketiga Hijriah. Rasulullah Saw. sangat bergembira dengan kelahirannya dan diberi nama dengan Hasan.
Setelah Hasan berumur satu tahun, lahirlah setelah itu Husain pada bulan Sya’ban tahun keempat Hijriah. Kemudian pada tahun kelima hijriah, lahirlah seorang bayi perempuan dari rahim Azzahra dan diberi nama oleh kakeknya dengan Zainab. Dan setelah dua tahun, tepatnya tahun ketujuh Hijriah, lahirlah bayi perempuan yang diberi nama Ummu Kultsum.
Hasan ra. dan Husain ra. Mempunyai kedudukan tersendiri disisi Rasulullah Saw.. Dua orang cucunya itu beliau asuh sendiri. Beliau sangat mencintai keduanya. Putri beliau yang bernama Zainab ra. merupakan pahlawan wanita muslim yang sangat cemerlang dan menonjol sekali peranannya dalam pertempuran di Karbala membela Husein ra. Di Karbala itulah dinasti Bani Umayyah menciptakan tragedi yang menimpa Husein ra. beserta segenap anggota keluarganya. Husein ra. gugur dan kepalanya diarak sebagai pameran keliling Kufah sampai ke Syam.

Detik-detik terakhir kehidupan Azzahra
Setelah hidup bersuami isteri selama kurang lebih 10 tahun Fatimah ra. meninggal dunia dalam usia 28 tahun. Sepeninggal Fatimah ra., Imam Ali ra. beristerikan beberapa orang wanita lainnya lagi. Menurut catatan sejarah, hingga wafatnya Imam Ali ra. menikah sampai 9 kali. Tentu saja menurut ketentuan-ketentuan yang tidak bertentangan dengan hukum Islam. Dalam satu periode, tidak pernah lebih 4 orang isteri.

Oleh. Muhammad Fathi Nismara


Bahan Pustaka:
Sejarah Hidup Imam Ali bin Abi Thalib, karangan H. M. H. Al Hamid Al Husaini, Lembaga Penyelidik Islam, Jakarta, 1981
Shahâbiyyât haula ar Rasûl, karangan Mahmud Masri, Maktabah Shafa, 2005, Cairo


Sunday, June 17, 2007

Sejarah Syiah

Di bawah ini adalah ringkasan sejarah kelompok rofidhoh, kanker yang menggerogoti umat islam, akan kita bahas peristiwa penting dalam sejarah mereka dengan menyebutkan peristiwa yang secara langsung berkaitan dengan mereka.

14 H. peristiwa yang terjadi pada tahun 14 H inilah pokok dan asas dari kebencian kaum rofidhoh terhadap Islam dan kaum muslimin, karena pada tahun ini meletus perang Qodisiyyah yang berakibat takluknya kerajaan persia majusi,nenek moyang kaum rofidhoH. Pada saat itu kaum muslimin dibawah kepemimpinan Umar bin Khottob Radhiyallahu Anhu.
16 H. Kaum muslimin berhasil menaklukkan ibukota kekaisaran persia, Mada’in. dengan ini hancurlah kerajaan persia. Kejadiaan ini masih disesali oleh kamum rafidhoh hingga saat ini.
23 H. Abu Lu’lu’ah Al Majusi yang dijuluki Baba Alauddin oleh kaum rofidhoh membunuh Umar bin Khottob Radhiyalahu Anhu.
34 H. Munculnya Abdullah bin saba’, si yahudi dari yaman yang dijuluki Ibnu sauda’ berpura2 masuk Islam, tapi menyembunyikan kekafiran dalam hatinya. Dia menggalang kekuatan dan melancarkan provokasi melawan khalifah ketiga Utsman bin Affan Radhiyalahu Anhu hingga dibunuh oleh para pemberontak karena fitnah yang dilancarkan oleh ibnu sauda’(abdullah bin saba’) pada tahun 35 H. Keyakinan yang diserukan oleh abdullah bin saba’ berasal dari akar yahudi nasrani dan majusi yaitu menuhankan Ali bin Abi Tolib Radhiyalahu Anhu, wasiat, roj’ah,wilayah, keimamahan , bada’ dan lain-lain.
36 H. Malam sebelum terjadinya perang jamal kedua belah pihak telah bersepakat untuk berdamai. Mereka bermalam dengan sebaik2 malam sementara Abdullah bin saba’ dengan konco-konconya bermalam dengan penuh kedongkolan. Lalu dia membuat provokasi kepada kedua belah pihak hingga terjadilah fitnah seperti yang diinginkan oleh ibnu saba’. Pada masa kelhilafahan Ali bin Abi Tolib kelompok abdullah bin saba’ datang kepada Ali bin Abi Tolib Radhiyalahu Anhu seraya berkata “kamulah, kamulah !!” Ali bin Abi Tolib menjawab :”siapakah saya?” kata mereka “kamulah sang pencipta !!” lalu Ali bin Abi Tolib menyuruh mereka untuk bertobat tapi mereka menolak. Kemudian Ali bin Abi Tolib menyalakan api dan membakar mereka.
41 H. tahun ini adalah tahun yang dibenci oleh kaum rofidhoh karena tahun ini dinamakan tahun jama’ah atau tahun persatuan karena kaum muslimin bersatu dibawah pimpinan kholifah Mu’awiyah bin Abi Sufyan Radhiyalahu Anhu sang penulis wahyu karena Hasan bin Ali bin Abi Tolib menyerahkan kekhilafahan kepada mu’awiyah, dengan ini maka surutlah tipu daya kaum rofidhoH.
61 H. Pada tahun ini Husein bin Ali terbunuh di karbala setelah ditinggal oleh penolongnya dan diserahkan kepada pebunuhnya.
260 H. Hasan Al Askari meninggal dan kaum rofidhoh menyangka bahwa imam ke 12 yang ditunggu-tunggu telah bersembunyi di sebuah lobang di samurra’ dan akan kembali lagi ke dunia.
277 H. Munculnya gerakan rofidhoh qoromitoh yang didirikan oleh Hamdan bin Asy’ats yand dikenal dengan julukan qirmit di kufaH.
278 H. Munculnya gerakan qoromitoh di bahrain dan ahsa’ yang dipelopori oleh Abu Saad Al Janabi
280 H. Munculnya kerajaan rofidhoh zaidiyah di So’dah dan San’a di negeri Yaman yang didirikan oleh Husein bin Qosim Arrossi.
297 H. Munculnya kerajaan ubaidiyin di mesir dan maghrib(maroko) yang didirikan oleh Ubaidillah bin Muhammad Al Mahdi.
317 H. Abu Tohir Arrofidhi Al Qurmuti masuk ke kota mekah pada hari tarwiya (8 Dzulhijjah)dan membunuh jamaah haji di masjidil Haram serta mencongkel hajar aswad dan membawanya ke ahsa’ hingga kembali lagi pada tahun 355 H. Kerajaan mereka tetap eksis di ahsa’ hingga tahun 466 H. Pada tahun ini berdirilah kerajaan Hamdaniyah di mousul dan halab dan tumbang pada tahun 394 H.
329 H. Pada tahun ini Allah telah menghiakan kaum rofidhoh karena pada tahun ini dimulailah ghoibah al kubro atau menghilang selamanya. Karena menurut mereka imam rofidhoh ke 12 telah menulis surat dan sampai kepada mereka yang bunyinya : telah dimulailah masa menghilangku dan aku tidak akan kembali sampai masa diijinkan oleh Allah, barangsiapa yang berkata dia telah berjumpa denganku maka dia adalah pembohong. Semua ini supaya menghindar dari paertanyaan orang awam kepada ulama mereka tentang terlambatnya imam mahdi keluar dari persembunyiannya.
320-334 H. Munculnya kerajaan rofidhoh buwaihi di dailam yang didirikan oleh buwaih bin syuja’. Mereka membuat kerusakan di baghdad. Pada masa mereka orang2 bodoh mulai berani memaki2 sahabt Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam.
339 H. Hajar aswad dikembalikan ke mekkah atas rekomendasi dari pemerintahan ubaidiyah di mesir.
352 H. Pemerintahan buwaihi menutup pasar2 tanggal 10 muharrom serta meliburkan semua kegiatan jual beli, maka keluarlah wanita2 tanpa mengenakan jilbab dengan memukul diri mereka di pasar. Pada saat itu pertama kali dalam sejarah diadakan perayaan kesedihan atas meninggalnya husein bin Ali bin Abi Tolib.
358 H. Kaum rofidhoh Ubaydiy menguasai mesir. Salah satu pemimpinya yang terkenal adalah Al Hakim biamrillah yang mengatakan bahwa dirinya adalah tuhan dan menyeru kepada pendapat reinkarnasi. Dengan ambruknya kerajaan ini tahun 568 H muncullah gerakan Druz.
402 H. Keluarnya pernyataan kebatilan nasab fatimah yang digembar gemborkan oleh penguasa kerejaan ubaidiyah di mesir dan menjelaskan ajaran mereka yang sesat dan mereka adalah zindiq dan telah dihukumi kafir oleh seluru ulama’ kaum muslimin.
408 H. Penguasa kerajaan ubaidiyah di mesir yangb ernama Al Hakim biamrillah mengatakan bahwa dirinya adalah tuhan. Salah satu dari kehinaannya adalah dia berniat untuk memindahkan kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam dari kota medinah ke mesir sebanyak 2 kali. Yang pertama adalah ketika dia disuruh oleh beberapa orang zindik untuk memindahkan jasad Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam ke mesir. Lalu dia membangun bangunan yang megah dan menyruh Abul Fatuh untuk membongkar kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam lalu masyarakat tidak rela dan memberontak membuat dia mengurungkan niatnya. Yang kedua ketika mengutus beberapa orang untuk membongkar kuburan Nabi. Utusan ini tinggal didekat mesjid dan membuat lobang menuju kubur Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam. Lalu makar mereka ketahuan dan utusan tersebut dibunuH.
483 H. Munculnya gerakan Assasin yang menyeru kepada kerajaan ubaidiyah di mesir didirikan oleh hasan Assobah yang memiliki asal usul darah persia. Dia memulai dakwahnya di wilayah persia tahun 473 H.
500 H. Penguasa ubaidiyun membangun sebuah bangunan yang megah diberi nama mahkota Husein. Mereka menyangka bahwa kepala husein bin ali bin abi tolib dikuburkan di sana. Hingga saat ini banyak kaum rofidhoh yan gberhaij ke tempat tersebut. Kita bersyukur kepada Allah atas nikmat akal yang diberikan kepada kita.
656 H. Penghianatan besar yang dilakukan oleh rofidhoh pimpinan Nasiruddin Al Thusi dan Ibnul Alqomi yang bersekongkol dengan kaum tartar mongolia agar masuk ke baghdad dan membunuh 2 juta muslim dan banyak dari bani hasyim yang seolah2 dicinai oleh kaum rofidhoH. Pada tahun yang sama muncullah kelompok Nusairiyah yang didirikan oleh Muhammad bin Nusair.
907 H. Berdirinya kerajaan Safawiyah di iran yang didirikan oleh shah ismail bin haidar al safawi yang juga seorang rofidhoh. Dia telah membunuh hampir 2 juta muslim yag menolak memeluk mazhab rofidhoh. Pada saat masuk ke baghdad dia memaki khulafa’ rosyidin di depan umum dan membunuh mereka yang tidak mau memeluk mazhab rofidhoh. Tak ketinggalan pula dia membongkar banyak kuburan orang sunni seperti Abu HanifaH. Termasuk peristiwa penting yang terjadi pada masa kerajaan sofawiyah adalah ketika shah abbas berhaji ke masyhad untuk menandingi haji di mekah. Pada tahun yang sama sodruddin al syirozi memulai dakwahnya kepada mazhab baha’iyah. Mirza ali muhammad al syirozi mengatakan bahwa Allah telah masuk ke dalam dirinya, setelah mati dia digantikan oleh muridnya Baha’ullah. Sementara itu di india muncul kelompok Qodiyaniyah pimpinan Mirza Ghulam Ahmad yang mengatakan bahwa dirinya dalah Nabi. Kerajaan safawiyah berakhir pada tahun 1149 H.
1218 H. Seorang rofidhoh dari irak daang ke dar’iyah di najd dan menampakkan kesalehan dan kezuhudan. Pada suatu hari dia solat di belakang imam muhammad bin su’ud dan membunuhnya ketika dia sedang sujud saat solat asar dengan belati. Semoga Allah memerangi kaum rofidhoh para pengkhianat.
1289 H. Pada tahun ini buku fashlul khitob fi tahrifi kitabi robbil arbab (penjelasan bahwa kitab Allah telah diselewengkan dan diubah) karangan Mirza Husain bin Muhammad Annuri Attobrosi . kitab ini memuat pendapat rofidhoh bahwasanya Al Qur’an yang ada saat ini telah diselewengkan, dikurangi dan ditambah.
1389 H. Khomeini menulis buku Wilayatul faqih dan AL Hukumah AL IslamiyaH. Sebagian kekafiran yang ada pada buku tersebut (Al Huykumah AL Islamiyah hal 35) : khomeini berkata bahwa termasuk hal pokok dalam mazhab kita adalah bawah para imam kita memiliki posisi yang tidak dapat dicapai oleh para malaikat dan para Nabi.
1399 H. Berdirinya pemerintahan rofidhoh di Iran yang didirikan oleh Khomeini setelah berhasil menumbangkan pemerintahan syah iran. Ciri khas negara ini adalah mengadakan demonstrasi dan tindakan anarkis atas nama revolsi Islam di tanah suci mekah pada hari mulia yaitu musim haji.
1400 H. Khomeini menyampaikan pidatonya pada peringatan lahirnya imam mahdi fiktif mereka pada tanggal 15 sya’ban. Sebagian pidatonya berbunyi demikian : para Nabi diutus Allah untuk menanamkan prinsip keadilan di muka bumi tapi mereka tidak berhasil, bahkan Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam yang diutus untuk memperbaiki kemanusiaan dan menanamkan prinsip keadilan tidak berhasil.. yang akan berhasil dalam misi itu dan menegakkan keadilan di muka bumi dan meluruskan segala penyimpangan adalah imam mahdi yang ditunggu-tunggu.... begitulah menurut khomeini para Nabi telah gagal, termasuk Nabi Muhammad Sallallahu Alaihi Wasallam ... sementara revolusi kafirnya telah berhasil.
1407 H. Jamaah haji iran mengaakan demonstari besar-besaran di kota mekah pada hari jum’at di musim haji tahun 1407. mereka melakukan tindakan perusakan di kota mekah seperti kakek mereka kaum qoromitoh, mereka membunuh beberapa orang aparat keamanan dan jamaah haji, merusak dan membakar toko, merusak dan membakar mobil beserta mereka yang berada di dalamnya. Jumah korban saat itu mencapai 402 orang tewas, 85 dari mereka adalah aparat keamanan dan penduduk saudi.
1408 H. Mu’tamar Islam yang diadakan oleh Liga Dunia Islam di mekah mengumumkan fatwa bahwa khomeini telah kafir.
1409 H. Pada musim haji tahun ini kaum rofidhoh meledakkan beberapa tempat sekitar masjidil haram di kota mekah. Mereka meledakkan bom itu tepat pada tanggal 7 Dzulhijjah dan mengakibatkan tewasnya seorang jamaah haji dari pakistan dan melukai 16 orang lainnya serta mengakibatkan kerusakan bangunan yang sangat besar. 16 pelaku insiden itu berhasil ditangkap dan dijatuhi hukuman mati pada tahun 1410 H.
1410 H. Khomeini meninggal dunia, semoga Allah memberinya balasan yang setimpal. Kaum Rofidhoh membangun sebuah bangunan yang menyerupai kakbah di mekah, semoga Allah memerangi mereka.
(sumber: hakekatdotcom)

Mengenal Syiah

Kemunculan Firqoh(kelompok) Rofidhoh dimulai ketika munculnya seorang Yahudi dari yaman bernama Abdullah bin Saba’yang berpura2 masuk islam dan berpura2 mencintai Ahlul bait Nabi Sallalahu Alaihi Wasallam, bersikap berlebihan terhadap Ali bin Abi Tolib Rodhiallahu Anhu, mendakwakan bahwa Nabi telah mewasiatkan kepada Ali bin Abi Tolib untuk menjadi khalifah setelah wafatnya nabi lalu menganggapnya sebagai Tuhan, hal ini diakui oleh buku2 syiah.

Dalam buku Al Maqolat wal Firoq hal 10-21 : Al Qummi mengakui keberadannya dan menganggap ibnu saba’ sebagai orang pertama yang mengatakan bahwa nabi telah mewasiatkan kepada Ali untuk menjadi imam , bahwa Ali akan kembali lagi ke dunia setelah wafat, dan orang pertama yang memulai mencela dan memaki Abu Bakar, Umar, Utsman dan seluruh sahabat nabi. Hal ini seperti dikemukakan Naubakhti dalam bukunya Firoqusyi’ah hal 19-20. Al Kisyi juga mengemukakan hal yang sama dalam bukunya Rijalul Kisyi hal 106-108. pengakuan adalah bukti yang terkuat dan mereka adalah pemuka ulama rofidhoh.

Sebab penamaan mereka dengan Syi’ah Itsna asyriyyah (dua belas)
Dari 12 imam yang dianggap imam oleh Rofidhoh sbb:
1. Ali bin Abi Tolib Rodhiyallahu Anhu yang mereka juluki dengan Al Murtadho, khulafa Rosyidin ke 4, menantu Rasululah saw, mati dibunuh oleh Abdurrahman bin Muljim si Khawarij di masjid Kufah tahun 17 Romadhon 40H.
2. Hasan bin Ali Radhiyallahu Anhuma yang dijuluki almujtaba.
3. Husein bin Ali Radhiyalahu Anhuma yang dijuluki syahid.
4. Ali Zainal Abidin bin Husein (80-122) yang dijuluki Al sajjad.
5. Muhammad Al baqir bin Ali Zainal Abidin (meninggal th 114 H) yang dijuluki Al Baqir.
6. Ja’far Assodiq bin Muhammad Al Baqir (meninggal th 148 H) dijuluki Assodiq.
7. Musa Al Kazim bin Ja’far Assodiq (meninggal th 183 H) dijuluki Al Kazim.
8. Ali Arridho bin Musa AL Kazim (meninggal th 203 H)dijuluki Arrodhiy.
9. Muhammad Al Jawwad bin Ali Arridho (195 H-226H)dijuluki Attaqiy.
10. Ali Al Hadi bin Muhammad Al Jawad (212-254 H) dijuluki Annaqiy.
11. Hasan Al Askari bin Al Alhadi (232-260 H) dijuluki Azzakiy.
12. Muhammad Al Mahdiy bin Hasan Al Askari, tidak diketahui kapan dilahirkan, ada yang berpendapat bahwa dia belum mati tapi menghilang di sirdaab. Dijuluki sebagai Alhujjah yang ditunggu2 dan kita Ahlussunnah menjulukinya dengan mahdi palsu.

Mereka menyangka bahwa Imam mahdi tersebut telah menghilang di sebuah lobang di rumah ayahnya di Samurra’ di Irak dan tidak pernah keluar lagi. Terjadi perselisihan mengenai waktu menghilangnya mahdi tersebut. Ada yang berpendapat dia berumur 4 tahun saat menghilang, ada yang berpendapat bahwa diamenghilang umur 8 tahun. Tetapi kebanyakan peneliti dan ulama berpendapat bahwa imam ke dua belas tersebut meamng tidak pernah ada, hanya merupakan karangan orang syi’ah saja.

Sebab Penamaan mereka sebagai Rofidhi
Kata Rofdh secara bahasa memiliki makna menolak.[1]
Rafidhoh secara istilah bermakna: sebuah firqoh(kelompok) yang menyatakan diri mendukung dan cinta ahlul bait nabi Sallalahu Alaihi Wasallam dengan memusuhi Abu Bakar dan Umar serta para sahabat kecuali beberapa orang, mengkafirkan mereka dan mencela/memaki para sahabat.

Imam Ahmad bin Hambal berkata Rofidhoh adalah mereka yang memusuhi sahabat nabi Sallalahu Alaihi Wasallam, yang memaki2 dan menghina mereka.[2] Abdullah bin Ahmad berkata : "aku bertanya kepada ayahku tentang Rofidhoh maka dia menjawab bahwa mereka adalah yang memaki Abu Bakar dan Umar."[3]

Imam Abu Qosim Attaimiy yang dijuluki dengan pembela sunnah tentang Rofidhoh: "mereka adalah yang memaki Abubakar dan Umar Rodhiyallahu Anhuma, semoga Allah meridhoi mereka berdua dan para pecinta mereka berdua."[4]Tidak ada kelompok lain selain Rofidhoh yang mencela Abu Bakar dan Umar, ini adalah karena besarnya kehinaan mereka, semoga mereka dimusuhi Allah.Syeikhul Islam Ibnu Taymiyah berkata: "Hanya Rofidhoh yang memusuhi dan melaknat Abu Bakar dan Umar, tidak ada selain mereka yang membenci kedua sahabat tersebut."[5]

Dalam literatur Rafidhoh telah dijelaskan bahwa cinta kepada Abubakar dan Umar adalah batasan yang membedakan mereka dengan kelompok lain yang mereka sebut sebagai Nawasib. Darrazi meriwayatkan dari Muhammad bin Ali bin Musa: "Aku menulis surat kepada Ali bin Muhammad Alaihissalam[6] tentang Nasibi apakah perlu untuk mengujinya/mengetahuinya dengan lebih jauh dari sekedar mendahulukan Jibt dan Toghut[7] (daripada Ali) dan meyakini bahwa mereka berdua adalah Imam? Maka beliau menjawab bahwa siapa saja yang begitu berarti nasibi."[8]

Sementara itu kebanyakan ilmuwan berpendapat bahwa sebab mereka disebut Rofidhoh adalah karena mereka menolak Zaid bin Ali dan keluar dari tentaranya setelah sebelumnya mereka adalah tentara Zaid bin Ali saat beliau memberontak kepada Khalifha Hisyam bin Abdul Malik tahun 121 H setelah mereka mengumumkan permusuhan terhadap Abubakar dan Umar lalu dilarang oleh Zaid.

Abul Hasan Al Asy’ari berkata : Zaid bin Ali berpendapat bahwa Ali adalah sahabat yang paling utama dan berpendapat boleh memberontak kepada pemerintahan yang zolim serta mencintai Abubakar dan Umar. Setelah muncul orang yang memaki abubakar dan Umar di kalangan tentaranya maka dia memarahi mereka. Lalu sebagian tentaranya menolak perkataan Zaid dan memisahkan diri dari kelompoknya lalu Zaid berkata: "Kalian telah menolakku (rofadhtumuunii)", maka dikatakan bahwa mereka disebut sebagai Rofidhoh karena perkataan zaid di atas.[9]

Qowamussunah[10], Arrozi[11], Syihristani[12], Ibnu Taymiyyah[13] juga berpendapat demikian. Sementara itu Abul Hasan Al Asy’ari memiliki pendapat lain, yaitu mereka diseut rofidhoh karena menolak kepemimpinan Abubakar dan Umar.[14] Kaum Rofidhoh sangat tidak senang dengan sebutan ini dan berpendapat bahwa julukan ini (rofidhoh) adalah sebutan yang berasal dari musuh mereka. Muhsin Al Amin berkata “Rofidhoh adalah ejekan kepada mereka yang mengutamakan Ali bin Abi Tolib dalam khilafah dan kebanyakan digunakan untuk ejekan”.[15]

Oleh karena itu mereka menyebut diri mereka sebagai syi’ah dan dikenal luas dengan sebutan ini, serta memebuat beberapa cendikiawan tepengaruh dan menyebut mereka dengan sebutan syi’ah. Pada hakekatnya istilah syi’ah sendiri bermaknan umum yaitu mereka yang membela atau masuk dalam golongan seseorang. Memang Mereka secara nampak masuk dalam golongan Ali bin Abi Tolib tapi mereka menolak kepemimipinan Abubakar dan Umar serta menolak kebenaran maka mereka sebenarnya adalah rofidhoh, dan inilah sebutan yang harus kita gunakan untuk menyebut mereka.
(Sumber: Hakekat dot com)


[1] Qamus AL Muhith, Fairuz Abadi 2/332, Maqayiis Allughoh, Ibnu Faris 2/422.
[2] Tobaqot AL Hanabilah Ibn Abi Ya’la 1/33
[3] Riwayat Al Khollal dalam kitab Assunnah no 777 dengan sanad sohih menurut peneliti kitab tsb.
[4] Al Hujjah fi bayan Al mahajjah 2/478
[5] Majmu’ Fatawa 4/435
[6] Abul Hasan Ali AlHadi bin Muhamad Al Jawad salah seorang Imam Syi’ah.
[7] Yang dimaksud adalah Abubakar dan Umar. Disebutkan dalam tafsir Al Ayyasyi 1/246 dalam keterangan surat Annisa’ ayat 51.
[8] Al Mahasin Anifsaniyyah karangan Muhamad AL Asfur Addarrozi hal. 145.
[9] Maqolatul Islamiyiin 1/137
[10] Alhujjah fi bayanil mahajjah. 2/478
[11] I’tiqod Firoqul Muslimin wal Musyrikin. Hal. 52.
[12] AL Milal wannihal 1/155
[13] Minhajussunnah 1/8 Majmu’ Fatawa 13/36.
[14] Maqolatul Islamiyin 1/89
[15] A’yanu Syi’ah 1/20